Thursday, July 3, 2008

Rindu


Saya mendengar dari PSP, lagu orkestra Hadad Alwi yang telah lama diidam untuk dinikmati. Di waktu langit Keramat yang mendung, udara basah nyaman dan damai, cuti dan 2 buah buku untuk dihadam, tiba-tiba, rindu datang. Rindu itu, apa ya?
Saya terkenang di Masjid Nabi. Betapa kesempatan yang datang itu seperti rezeki dari langit. Seperti manna wa salwa, makanan kaum Nabi Musa yang diberikan selepas mereka menyeberangi langit merah. Seperti itulah. Saya amat bersyukur dapat melalukan perjalanan ke Haramain. Untuk umrah ziarah. Dan disitulah, titik saya faham banyak perkara. Dan doa-doa yang mengapung adalah azimat lembah kefahaman. Di haramain juga saya direzekikan Tuhan untuk bertemu teman karib.
Ya Julai telah tiba. Ia bulan ke tujuh dalam kalender masehi. Banyak yang baik-baik berlaku seingat ingatan saya, berlaku di bulan keramat ini. Saya juga berjumpa kawan-kawan baik yang bernaung tarikh kelahiran di bulan ini. KD juga teman yang saya dijodohkan bersama di bulan ini. Tapi dalam sekian banyak, bagi saya Julai adalah bulan Ayah. Kerana itu Julai istimewa. Bernaung di gugusan bintang Leo, Ayah telah menjadi terlalu istimewa. Orkestra Hadad Alwi, dengan alunan seruling yang mulus dan damai. Dengan gesekan biola mendayu. Saya jadi rindu.
Odisi ke Langkawi, yang menyebabkan urat-urat betis jadi begitu ketat selama 3 hari adalah satu kenikmatan tersendiri. Mendengar Ya Tayibbah Haddad Alwi, dengan langit mendung, udara basah, ingat Ayah, mengigat perjalanan dari penginapan-melewati masjid saidina Ali- menyusur kompleks masjid Nabi-menuju ke kubah hijau-melewati mereka berpakaian jubah putih dan berserban merah-berpapasan dengan wanita-wanita berkelubung hitam-lelaki-lelaki Iran yang renta-menuju ke tembok-tembok Baqi': masih odisi yang tidak tertanding.
Di hari-hari kembali ke daerah kelahiran, di bulan istimewa, saya jadi terlalu amat rindu.

(gambar: courtesy oleh Aryasu Purezento)

to all my specials sharing this month together and The Leo's: from Keramat with Love: Ayahanda (sepenuh takzim), Mis Nur, My sis Eja, Alif, Faiz, My Mentor Dr K, My Mentos Prof S, Hemmingway, Arenawati, Usman Awang, Yusuf Islam (Cat Stevens)

3 comments:

Nur said...

Saya kira, rindu kita bersambut bukan?

MAsih tergambar kamu sis, Kak Ngah (izinkan aku menganggapnya kakak), Bonda mu dan Adli didepan Ka'abah menunggu gue.

Dan kita bersama membeli selipar. Dan bergelak2 ketawa di kedai Pak Paki.

Gue rindu. Sangat rindu dengan Hijir Ismail, yang selalu sahaja ada tempat untuk gue sujud. Gue rindu mahu pergi lagi dengan Ayah Bonda tercinta. My God, I just couldnt believe it that I went with my parents. Rezeki apa lagi yang lebih besar dari ini?

Gue mahu mencium lagi bau syurga di Raudhah. Gue mahu sedaya upaya berjuang untuk Hajar Aswad.Gue mau makan roti canai lagi bersama Abah dan Emak di Mekkah.

Kasihani gue, Ya Allah.

umaq_eiman said...

jOM pergi haji pula...

ASaL said...

bagai disentak kuat,
tapi tetap jemputan yang indah.
Ya! JOM pergi haji,
InsyaAllah.